Jaminan Kecelakaan Lalu Lintas Jasa Raharja dan BPJS Kesehatan

jaminan-kecelakaan

PT. Jasa Raharja, BPJS Kesehatan dan pihak Korlantas Kepolisian telah menyetujui kesepakatan dalam hal penjaminan dan dalam hal pertanggungan layanan perawatan kesehatan bagi peserta BPJS Kesehatan yang mengalami kecelakaan lalu lintas.

Untuk kasus kecelakaan ganda serta kecelakaan penumpang alat angkutan umum, PT Jasa Raharja adalah penjamin pertama sampai dengan batas plafon sesuai ketentuan. Setelah melewati plafon tersebut, maka korban akan dialihkan penjaminannya pada BPJS Kesehatan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

BPJS Kesehatan menjadi penjamin pertama untuk kasus kecelakaan tunggal dan menjadi penjamin kedua pada kasus kecelakaan ganda. Apabila selisih biaya perawatan rumah sakit melebihi batas maksimal pertanggungan, maka Jasa Raharja berdasarkan hasil laporan kepolisian akan menentukan siapa yang menjadi penjamin pada kasus kecelakaan lalu lintas tersebut.

Laporan Polisi (LP) adalah syarat mutlak untuk penjaminan kecelakaan tunggal ataupun ganda dengan disertakan barang bukti dan saksi pada saat pelaporan ke kepolisian. Korlantas  Kepolisian telah  menyatakan  komitmennya  untuk  penerbitan  Laporan  Polisi, yang  wajib  dilakukan  untuk  semua  jenis kecelakaan lalu lintas, baik tunggal maupun ganda. Pihak kepolisian akan memproses semua laporan yang masuk dan telah menyatakan kesiapannya selama 24 jam sehari.

Apabila  biaya pengobatan peserta melebihi plafon penjaminan PT  Jasa Raharja, maka BPJS Kesehatan akan membayar selisih antara tarif plafon Jasa Raharja dikurangi plafon, maksimal INA CBG sesuai hak kelas peserta.

 

jaminan_kecelakaan_lalu-lintas

Penjaminan biaya pertanggungan bagi kecelakaan lalu lintas darat ganda, untuk kasus yang meningal dunia adalah 50 juta rupiah, cacat tetap sebesar 50 juta rupiah, perawatan luka-luka 20 juta rupiah, P3K maksimal 1 juta rupiah dan layanan Ambulan 500 ribu rupiah.

Sebagai informasi, dalam hal kecelakaan lalu lintas, penjamin pertama atas biaya pelayanan kesehatan adalah PT Jasa Raharja yang akan menanggung biaya pelayanan kesehatan maksimal Rp 20 juta, sesuai Peraturan Menteri Keuangan Nomor   15/PMK.010/2017   tentang   Besar   Santunan   dan   Iuran   Wajib   Dana   Pertanggungan   Wajib   Kecelakaan  Penumpang  Alat  Angkutan  Penumpang  Umum  di  Darat/Sungai/Danau,  Feri/Penyeberangan,  Laut,  dan  Udara,  dan Peraturan  Menteri  Keuangan  Nomor  16/PMK.010/2017  tentang  Besar  Santunan  dan  Sumbangan  Wajib  Dana Kecelakaan Lalu Lintas Jalan.
 
BPJS Kesehatan sudah menerapkan aplikasi V-Claim yang sudah terintegrasi dengan Sistem Informasi Database Korporasi PT Jasa Raharja (Persero) sehingga memudahkan proses koordinasi yang lebih cepat dan dapat segera menentukan penjamin pada kasus kecelakaan lalu lintas yang terjadi kepada peserta.

Dengan demikian, semua kecelakaan lalu lintas baik itu tunggal maupun ganda, petugas rumah sakit berkewajiban untuk segera melakukan validasi data peserta yang muncul pada aplikasi V-Claim dan melakukan checklist pada aplikasi, setelah itu mengirimkannya ke Jasa Raharja untuk menindaklanjuti kasus kecelakaan lalu lintas tersebut.

 


Baca Juga :

 


Cetak   E-mail