Penyakit Tidak Menular (PTM), Penyebab dan Pencegahannya

penyakit-tdk-menular

Penyakit Tidak Menular (PTM) adalah penyakit yang tidak menular dan bukan disebabkan oleh penularan vektor, virus atau bakteri, namun lebih banyak disebabkan oleh perilaku dan gaya hidup.

WHO (World Health Organozation) menyebutnya "Non Communicable Disease (NCD) is a disease that is not transmissible directly from one person to another"; adalah penyakit yang tidak menular langsung dari satu orang ke orang lain. Dominasi masalah kesehatan di masyarakat saat ini mulai bergeser dari penyakit menular menjadi ke arah penyakit tidak menular.  Penyebab kematian utama penduduk semua golongan umur pada saat ini disebabkan oleh PTM secara berurutan yaitu stroke, hipertensi, diabetes mellitus, tumor ganas/kanker, penyakit jantung dan pernafasan kronik

Penyakit Tuidak Menular (PTM) itu adalah :

  1. Penyakit yang tidak ditularkan dari orang ke orang, yang perkembangannya berjalan perlahan dalam jangka waktu yang panjang (kronis).
  2. Penyakit yang bukan disebabkan oleh infeksi kuman termasuk penyakit kronis degeneratif antara lain penyakit Jantung, Stroke, Diabetes Mellitus, Kanker, Penyakit Paru Obstruktif Kronik, Cedera dan Gangguan Indera dan Fungsional.
  3. Penyakit yang disebabkan oleh perilaku dan lingkungan yang tidak sehat.

Faktor Risiko Bersama Penyakit Tidak Menular (PTM) yang dapat menjadi penyebab adalah :

  • Merokok; merokok dan menggunakan roko elektrik dapat menyebabkan keruskan pada pembuluh darah.
  • Kurang Aktifita Fisik; menyebabkan penumpukan lemak dan mengurangi kebugaran tubuh.
  • Kurang Konsumsi Buah dan Sayuran; menyebabkan kekurangan serat yang bermanfaat untuk kesehatan.
  • Konsumsi Alkohol; memilki dampak terhadap kesehatan hati, ginjal, otak, dll.

Jenis Penyakit Tidak Menular; berdasarkan Sistem dan Organ Tubuh :

  • Penyakit keganasan (misalnya: Kanker).
  • Penyakit endokrin, nutrisi, dan metabolik.
  • Penyakit sistem saraf.
  • Penyakit sistem  pernapasan.
  • Penyakit sistem  sirkulasi.
  • Penyakit mata dan adnexa.
  • Penyakit telinga dan mastoid.
  • Penyakit kulit dan jaringan subkutaneus.
  • Penyakit  sistem  muskuloskeletal dan jaringan penyambung.
  • Penyakit sistem genitourinaria.
  • Penyakit gangguan mental dan perilaku.
  • Penyakit kelainan darah dan gangguan pembentukan organ darah.

Jenis PTM (Penyakit Tidak Menular) berdasarkan Urgensinya (Indonesia)  :

  • Obesitas; kelebihan berat badan dari berat badan ideal.
  • Diabetes; penyakit gangguan metabolik menahun akibat pankreas tidak memproduksi cukup insulin atau tubuh tidak dapat menggunakan insulin yang diproduksi secara efektif.
  • Stroke; kondisi ketika pasokan darah ke otak terputus akibat penyumbatan atau pecahnya pembuluh darah di otak, sehingga terjadi kematian sel-sel pada sebagian area di otak.
  • Penyakit Jantung; jantung koroner terjadinya penyumbatan aliran darah pada arteri koroner.
  • Hipertensi; peningkatan tekanan darah yang dapat menimbulkan kerusakan pada organ lain; ginjal (gagal ginjal), jantung (penyakit jantung koroner) dan otak (menyebabkan stroke).
  • Kanker Payudara; adanya tumor ganas yang tumbuh di dalam jaringan payudara.
  • Kanker Leher Rahim; tumbuhnya sel-sel tidak normal pada leher rahim.
  • Asma; kelainan berupa peradangan kronik saluran napas yang menyebabkan penyempitan saluran napas.
  • PPOK; Penyakit Paru Obstruktif Kronik, adanya hambatan aliran udara di saluran napas yang tidak sepenuhnya bisa kembali normal
  • Kanker pada Anak.
  • Gangguan Penglihatan  dan  Kebutaan.
  • Gangguan Pendengaran dan  Ketulian.
  • Gangguan FungsionaL

Pencegahan :

  1. Perilaku hidup sehat seperti : tidak merokok, konsumsi sayur dan buah lebih dari 5 porsi per hari, konsumsi garam tidak lebih dari 1 sendok the per orang per hari, konsumsi gula tidak lebih dari 4 sendok makan per orang per hari, konsumsi lemak (minyak) tidak lebih dari 5 sendok makan perorang perhari, aktifitas fisik minimal 30 menit per hari sebanyak 3-5 kali per minggu, tidak mengonsumsi alkohol dan kendalikan stres.
  2. Lingkungan yang sehat : bebas polusi udara, kendaraan yanglayak jalan, fasilitas umum untuk aktifitas fisik seperti tempat bermain dan olahraga.
  3. Menjaga kondisi tubuh seperti : berat badan ideal, gula darah normal, kolesterol dan tekanan darah normal.

Pengendalian faktor risiko dengan menerapkan perilaku CERDIK :

     C : Cek kondisi kesehatan secara berkala
     E : Enyahkan asap rokok
     R : Rajin aktifitas fisik
     D : Diet sehat dengan kalori seimbang
     I : Istirahat yang cukup
     K : Kendalikan stress

Cek Kesehatan Secara Berkala

  • Direkomendasikan untuk mau memeriksakan diri dengan melakukan deteksi dini, khususnya bagi yang berisiko tinggi Penyakit Tidak Menular.
  • Manfaatkan pelayanan kesehatan terdekat, dengan keluhan, keluhan kecil atau tanpa keluhan.

Enyahkan Asap Rokok.

  • Merekomendasikan semua bukan perokok, untuk tidak mulai merokok.
  • Manganjurkan semua perokok, untuk berhenti merokok dan membantu upaya mereka untuk berhenti merokok
  • Masyarakat yang menggunakan bentuk lain dari tembakau harus disarankan untuk berhenti.

Rajin Aktivitas Fisik

  • Tingkatkan aktivitas fisik secara progresif untuk mencapai tingkat moderat (seperti jalan cepat), sedikitnya 30 menit perhari (lima hari dalam seminggu).
  • Kontrol berat badan dan hindari kelebihan berat badan dengan mengurangi makanan berkalori tinggi dan melakukan aktivitas fisik yang cukup.

Diet Sehat

  • Dengan Kalori Seimbang Konsumsi gula dengan cara tidak melebihi empat sendok teh perhari Konsumsi garam (natrium klorida) dengan cara membatasi sampai < 5 gram (1 sendok teh) perhari, kurangi garam saat memasak dan membatasi makanan olahan dan cepat saji.
  • Total konsumsi lemak 5 sendok makan perhari. Batasi daging berlemak, lemak susu, dan minyak goreng, ganti minyak sawit dan minyak kelapa dengan zaitun, kedelai, jagung, minyak bunga matahari. Konsumsi buah dan sayuran yaitu 5 prosi (400-500 gram) perhari (satu porsi setara dengan 1 buah jeruk, apel, mangga, pisang atau 1 mangkok sayuran dimasak) Konsumsi ikan sedikitnya 3 kali perminggu, utamakan ikan berminyak seperti tuna, makarel,salmon.
  • Tidak konsumsi minuman beralkohol.

Kendalikan Stres
Berpikir positif, tidur yang cukup, tertawa, berolahraga, meditasi, dengarkan musik, libatkan indera tubuh, lakukan pemijatan, milliki sikap mental pemenang, bangun hubungan positif, seleksi yang kita baca, dengar dan lihat, mendekatkan diri pada Tuhan Yang Maha Esa.

Skrining faktor risiko Penyakit Tidak Menular seperti pengukuran tekanan darah, Gula darah sewaktu, Indeks Massa Tubuh dan lain-lain dapat dilakukan secara
mandiri oleh setiap orang.

Rekomendasi Kementerian Kesehatan untuk pencegahahn Penyakit Tidak Menular; sbb :

  1. Tidak merokok.
  2. Batasi Konsumsi Gula Garam Lemak Berlebihan
  3. Rajin konsumsi buah dan sayur
  4. Rajin Aktifitas Fisik
  5. Cek Kesehatan secara teratur

cegah-penyakit-tdk-menular

 


Baca Juga :